8 Karakteristik Logo Terlihat Sempurna

8 Karakteristik Logo Terlihat Sempurna


Saat mendesain logo, bagaimana Anda bisa merasa yakin bahwa branding logo yang sedang Anda kerjakan akan tersebut bisa sukses di dunia nyata ?

Sebelum saya menyelami fitur-fitur yang membuat desain logo sukses, saya ingin menjelaskan bahwa tidak semua desain logo memberikan dampak sukses atau secara otomatis membuat bisnis itu menjadi sukses. Seperti yang dikatakan Paul Rand dalam bukunya, Design Form and Chaos, "Sebuah logo mendapatkan maknanya dari kualitas benda yang dilambangkan, bukan sebaliknya."

Sebelum desain digunakan sebagai logo atau merek dagang, itu hanyalah bentuk atau gambar abstrak ... itu adalah wadah kosong sejak pertama dibuat, dan melalui asosiasi dengan organisasi, merek, produk, atau orang yang dapat menempatkan logo tersebut.

Inilah sebabnya mengapa banyak desainer grafis menyukai logo Nike dan Apple. Bisnis yang mereka wakili mampu membawa sebuah bisnis yang sangat sukses, dan segala sesuatu yang terkait dengan merek tersebut akan terwujud dalam logo. Mungkin anda akan melihat dan merasakan segala sesuatu yang diperjuangkan suatu merek hanya dengan melihat logo perusahaan tersebut, padahal ada faktor lain yang bisa membawa kesuksesan tersebut.

Untuk itulah, disini saya ingin berbagi beberapa karakter yang melambangkan bahwa logo itu telah sukses.

 

Sederhana: Mengapa logo harus sederhana?

Jika Anda melihat logo dari 100 perusahaan paling sukses di dunia, Anda akan melihat bahwa mereka semua memiliki logo yang sederhana. Ada beberapa pengecualian, tetapi kebanyakan hanya menggunakan satu atau dua warna, serta bentuk yang sederhana.

Selain itu, jika Anda melihat perbandingan sebelum dan sesudah perusahaan yang telah mendesain ulang logo merek mereka selama bertahun-tahun, Anda akan melihat bahwa dalam setiap skenario, logo menjadi lebih disederhanakan dan disempurnakan dari waktu ke waktu.

Tetapi sebagai desainer, mari kita coba untuk lebih memahami mengapa ini terjadi. Untuk membantu menjelaskan, saya ingin sekali lagi mengutip dari Paul Rand. Dia berkata:

“Desain yang rumit, rewel, atau tidak jelas mengandung mekanisme penghancuran diri. Tidak ada ilustrasi literal yang akan melakukan apa yang dibayangkan kebanyakan orang. Ini hanya akan membuat identifikasi lebih sulit dan "pesan" lebih kabur. Logo, pada dasarnya, mengatakan siapa, bukan apa, dan itulah fungsinya ” - Paul Rand

Jadi untuk fokus pada satu poin yang disebutkan, logo yang rumit membuat identifikasi lebih sulit.

Karena identifikasi adalah fungsi utama dari sebuah logo, maka kita perlu menanggapinya dengan serius. Logo yang sederhana, memungkinkan Anda dengan cepat mengingatnya, dan mengidentifikasinya saat Anda melihatnya lagi.

Saya percaya bahwa "sederhana" berarti logo hanya berisi apa yang dibutuhkan, dan saya berpendapat bahwa untuk melakukan itu, logo hanya boleh berisi satu ide.

 

Diferensiasi: Mengidentifikasi satu merek dari merek lain

Saya melakukan penelusuran Google dan menemukan bahwa ada lebih dari 1,5 juta merek penting di dunia, dan ini angka yang gila.

Itu berarti bahwa setiap kali Anda berbelanja, Anda memiliki ratusan, atau bahkan ribuan produk berbeda yang memperebutkan perhatian Anda.

Branding adalah satu-satunya hal yang membantu kita memisahkan satu sama lain. Branding membantu Anda mengetahui mana yang harus dipercaya. Dan identitas yang dirancang untuk merek itulah yang memungkinkan kami untuk mengidentifikasi merek yang ingin kami beli, dan logo adalah bagian kuncinya.

Untuk memisahkan dan mengidentifikasi satu perusahaan dari yang lain, desainnya harus berbeda. Ini harus segera dikenali, dan tidak terlihat seperti apa pun di lanskap tempat itu terlihat.

Artinya, sebagai desainer, kita perlu memahami lanskap kompetitif perusahaan yang akan dibandingkan. Itulah mengapa penelitian desain sangat penting.

Untuk memberikan perusahaan atau produk klien Anda peluang sukses terbesar untuk sukses, logo dan identitas harus cukup berbeda dari para pesaingnya agar orang dapat dengan cepat dan mudah mengenali dan mengingatnya. Itulah mengapa diferensiasi sangat penting.

Saat kita berbicara tentang diferensiasi, penting untuk diingat bahwa logo adalah satu bagian kecil dari identitas merek secara keseluruhan, jadi Anda tidak perlu membuat sesuatu yang sepenuhnya orisinal untuk logo saja. Itu hanya perlu cukup unik jika dibandingkan dengan pesaing langsung. Identitas sekitarnya - seperti desain kemasan, bentuk botol, kombinasi warna yang digunakan, gaya gambar, font, dan sebagainya, yang akan memberikan pengaruh paling besar - logo hanyalah puncak dari semua itu.

 

Relevansi: Membuat logo yang sesuai dengan industrinya

Kita baru saja membahas diferensiasi, dan meskipun penting untuk menjadi berbeda, Anda tidak ingin terlalu jauh sampai Anda terlalu berbeda. Anda perlu memastikan logo yang Anda buat sejalan dengan bidangnya atau tempatnya beroperasi.

Kita semua lahir dalam dunia visual. Selama jutaan tahun, manusia telah mengembangkan budaya yang kompleks. Seiring waktu kami telah membuat berbagai macam objek untuk membantu komunikasi. Sewaktu kita tumbuh sebagai anak-anak kita mempelajari apa itu semua. Kami mulai mengasosiasikan font tertentu dengan situasi tertentu, warna dengan hal-hal tertentu. Sama halnya dengan bentuk juga.

Untuk lebih memahami apa yang saya maksud, contoh paling mendasar dari ini adalah warna. Sebagian besar dari kita melihat warna merah muda untuk perempuan, dan biru untuk laki-laki. Pada kenyataannya warna tidak memiliki arti apapun. Makna apa pun dipelajari. Sederhananya, kita semua telah diajari sejak bayi bahwa warna laki-laki dan perempuan adalah sesuatu.

Sejarah telah memengaruhi semua yang kami lakukan. Font misalnya adalah bentuk yang kita sebagai spesies buat untuk membantu berkomunikasi. Jadi mengapa kita mengaitkan tipografi serif dengan organisasi yang lebih serius, atau font yang lembut dengan merek anak-anak?

Jawabannya sama dengan contoh merah muda dan biru… asosiasi tersebut diajarkan sejak usia muda, baik secara sadar maupun tidak sadar. Kita semua secara kolektif setuju bahwa bentuk, warna, dan objek tertentu digunakan dalam hubungannya dengan industri dan bisnis tertentu.

Jika Anda adalah bank, ada estetika tertentu yang diharapkan orang-orang - sesuatu yang terasa mapan dan dapat dipercaya. Melanggar terlalu jauh dari ekspektasi itu kemungkinan besar akan menyebabkan hilangnya kepercayaan… dan hilangnya kepercayaan adalah kehilangan peluang.

Ada estetika yang diharapkan yang kita semua harapkan untuk dilihat di setiap industri ... mendesain sesuatu yang terlalu berbeda dari itu akan membingungkan. Jadi sementara Anda membuat logo terlihat berbeda. Anda tidak ingin juga itu terlihat terlalu berbeda daun jauh dari relevan.

Sebagai seorang desainer, Anda perlu memahami apa estetika ini untuk industri tempat Anda bekerja. Itulah jenis hal yang dapat Anda tarik dari pengalaman pribadi Anda, tetapi Anda juga dapat meneliti logo dan identitas merek yang ada, untuk membangun dan lebih memahaminya.

Penelitian sangat penting ketika Anda menargetkan negara atau budaya yang tidak Anda kenal. Seperti yang saya sebutkan, kita dilahirkan ke dunia di mana kita diajar tentang asosiasi visual. Informasi itu sering kali dipelajari di tingkat bawah sadar, dan akan berbeda untuk kita semua di seluruh dunia. Jadi, pastikan Anda tidak berasumsi bahwa apa yang Anda ketahui tepat untuk semua orang, karena asumsi Anda akan didasarkan pada budaya tempat Anda dibesarkan.

Tingkat pemahaman yang sama ini juga akan berlaku untuk font dan bentuk, jadi pastikan untuk melakukan riset. Atau tetap berpegang pada perusahaan yang bekerja yang menargetkan budaya yang sama yang Anda miliki sejak lahir dan pahami, itulah yang saya lebih suka lakukan.

 

Memorability: Rancang logo yang mudah diingat orang

Ciri selanjutnya yang ingin saya bahas adalah memorability, artinya anda harus bertujuan mendesain logo yang diingat orang. Beberapa poin yang telah kita diskusikan akan membantu memastikan Anda mendesain logo yang mudah diingat.

Pertama, orang lebih cepat mengingat bentuk sederhana. Jadi sekali lagi ini adalah alasan utama mengapa logo harus sederhana, dan hanya berisi satu ide seperti yang telah kita diskusikan.

Kedua, jika logonya berbeda, itu juga akan membantu dengan daya ingat. Memahami lanskap kompetitif akan memungkinkan Anda membuat logo yang tidak hanya menonjol dari kompetisi, tetapi juga akan diingat.

Dalam hal daya ingat, warna memainkan peran penting dalam pengenalan identitas merek. Beberapa tahun yang lalu, seorang desainer grafis Brazil Paula Rupolo, menukar skema warna dari merek pesaingnya.

Beberapa desainer lain telah melakukan hal serupa sejak itu, tetapi yang saya suka dari contoh-contoh itu adalah bagaimana Anda mengenali skema warna merek, bahkan ketika diterapkan pada logo merek pesaing.

Warnanya juga benar-benar mengubah nuansa keseluruhan dari setiap logo, menunjukkan kekuatan warna yang sebenarnya.

Mengutip dari blog Paulas, "Warna adalah hal pertama yang Anda perhatikan dalam sebuah logo, yang tercepat ke otak kita," katanya. Kemudian Anda membaca bentuk logo, ikon, atau tipografi. - ini menunjukkan pentingnya pilihan warna.

Ada banyak cara lain untuk membuat logo mudah diingat. Misalnya, memasukkan sesuatu yang agak tidak biasa, seperti perlakuan terhadap tipografi, atau cara Anda menggunakan spasi negatif.

Ada banyak solusi potensial, dan itulah bagian menyenangkan dari desain logo.

 

Scalability: Membuat ikon yang efektif baik kecil & besar

Karakteristik penting lainnya dari logo yang sukses adalah skalabilitas, dan menurut saya ini adalah salah satu yang paling penting dalam daftar utama.

Kita hidup di dunia di mana logo yang Anda buat akan terlihat di tempat-tempat seperti media sosial dan favicon di mana logonya akan sangat kecil.

Logo yang sama juga akan terlihat di sisi kendaraan, etalase atau bangunan. Jadi desain logo yang Anda buat perlu bekerja sama efektifnya pada 8 milimeter, seperti halnya pada 8 meter.

Logo yang diskalakan dengan baik adalah yang sederhana, yang merupakan karakteristik yang telah kita bahas.

Jadi, saat Anda mendesain logo, pastikan untuk memperbesar dan memperkecil, untuk memastikan logo Anda dapat dibaca dalam ukuran yang lebih kecil. Ini juga praktik yang baik untuk menguji logo Anda pada mockup, untuk memastikannya bekerja secara efektif dalam aplikasi kecil kehidupan nyata juga, dan masih terbaca dan dikenali juga walau dari kejauhan.

Perlu dicatat bahwa logo bukan lagi objek statis. Ada hal-hal seperti sistem identitas merek sekarang, di mana perusahaan memiliki serangkaian ikon yang dapat diidentifikasi, bukan hanya satu logo.

Contoh paling umum dari sistem identitas yang terlintas dalam pikiran kita adalah dari Google.

Meskipun versi tanda kata dari logo Google masih terbaca dalam ukuran kecil, ini bukanlah solusi yang tepat untuk favicon atau ikon sosial. Oleh karena itu, alih-alih hanya menggunakan G dari tanda kata, mereka sebenarnya memiliki desain simbol yang sepenuhnya terpisah - huruf G yang menyertakan warna berbeda dari tanda kata utama, yang masih dapat langsung dikenali sebagai Google, tetapi tidak sama persis dengan logo utama.

Fitur lain dari skalabilitas untuk ditunjukkan adalah bahwa beberapa perusahaan memiliki varian logo yang berbeda untuk ukuran yang berbeda. Jadi misalnya, varian yang bekerja lebih efektif pada ukuran kecil. Jadi, jika Anda memiliki proyek yang Anda tahu bahwa logonya akan digunakan secara umum dalam ukuran kecil, ada baiknya membuat varian atau model tambahan untuk situasi tersebut.

 

Versatility: Memungkinkan fleksibilitas penuh

Desain logo yang sukses akan bekerja secara efektif dalam berbagai situasi. Melakukan hal ini memastikan logo dapat segera dikenali, dan terlihat terbaik terlepas dari ukuran area penempatannya, atau warna atau material penempatannya.

Salah satu cara untuk mencapai hal ini dengan memiliki berbagai konfigurasi, yang dikenal sebagai 'lockups'. Jadi misalnya, jika logo adalah simbol dengan tanda kata pendukung, Anda mungkin memiliki varian dengan simbol di kiri, dan satu lagi dengan simbol di atas tanda kata. Jika nama perusahaan terdiri dari beberapa kata, Anda mungkin memiliki varian dengan satu nama lengkap di satu baris teks, dan satu lagi di tempat bertumpuk.

Anda juga perlu mempertimbangkan warna latar belakang. Misalnya, Anda mungkin memiliki logo utama yang digunakan pada latar belakang putih, dan logo lain yang terbalik untuk bekerja pada warna latar yang lebih gelap.

Anda mungkin juga memiliki versi satu warna, yang biasanya saya sediakan dalam warna hitam pekat, dan versi putih juga.

Hal penting yang perlu diingat pada versi putih adalah desainnya sendiri mungkin perlu dimodifikasi agar desain tetap berfungsi dengan efektif dan terlihat benar. Logo utama saat ini adalah contoh yang bagus untuk menjelaskan hal ini.

Jika Anda mengambil kepala singa, dan membayangkan warnanya terbalik, itu akan terlihat seperti negatif, di mana matanya menjadi putih. Jadi sepertinya tidak benar.

Yang perlu mereka lakukan dalam hal ini adalah membuat varian logo yang sama sekali berbeda sehingga mata menjadi bagian dari ruang negatif, memungkinkannya tetap hitam saat digunakan pada latar belakang hitam.

Hal lain dengan varian putih adalah ketika putih di atas hitam digunakan Anda bisa mendapatkan ilusi optik yang disebut fenomena iradiasi, di mana logo tampak lebih tebal secara optik daripada versi hitam di atas putih. Ini disebabkan oleh kontras warna, jadi Anda perlu menyesuaikan desain secara optik untuk mengakomodasi ilusi.

 

Legibility: Bisakah Anda membaca nama perusahaannya?

Jika Anda, atau orang lain tidak dapat memahami dengan jelas apa nama perusahaan itu dengan melihat logonya, maka Anda memiliki masalah serius.

Sangat umum bahwa saya melihat desain dengan huruf pertama telah diberi gaya hingga tidak lagi terbaca sebagai bagian dari tanda kata. Ini adalah sesuatu yang harus dihindari. Hal yang sama berlaku untuk kata apa pun dalam tanda kata ... kecuali tanda kata tetap terbaca dengan jelas, hindarilah.

Jika Anda telah merancang sesuatu, dan Anda tidak yakin apakah itu dapat terbaca dengan jelas, ada baiknya bertanya kepada orang lain apakah mereka dapat membacanya. Jika ada keraguan, revisi desain Anda. Ini bisa menjadi kesalahan yang merugikan bagi klien Anda jika pelanggan mereka tidak dapat mengetahui nama perusahaan!

 

Quality of Execution: Apakah karya seni logo itu sempurna?

Logo yang sukses adalah logo yang dieksekusi dengan baik. Garis yang sempurna. Bentuk sempurna. Pilihan warna yang sempurna.

Saya sering melihat logo yang memiliki ide bagus, dan begitu banyak potensi, tetapi cara pembuatannya belum cukup. Ada yang tidak beres, menyebabkan desain terlihat dan terasa tidak profesional.

Ini dapat mencakup hal-hal seperti desain yang terlalu sibuk, yang berarti belum disederhanakan seminimal mungkin. Atau bisa juga desainer telah mencoba membuat kumpulan hurufnya sendiri, namun kurang sempurna sehingga terlihat tidak profesional.

Itu sebabnya saya cenderung menyarankan untuk memulai dari font yang dirancang dengan baik, terutama jika Anda belum mempelajari desain tipografi. Anda perlu mempelajari apa yang membuat font bagus sebelum membuat huruf dari awal.

Hal lain mungkin pilihan warna yang buruk, atau terlalu banyak menggunakan warna dalam desain. Layak untuk mempelajari teori warna jika ini adalah bidang yang Anda perjuangkan. Sebagai titik awal, periksa wawancara yang saya lakukan dengan Greg Gunn, di mana kami membahas pembuatan palet warna.

Hal paling umum yang saya lihat adalah kurva dan bentuk yang tidak sempurna, atau jarak yang tidak konsisten. Di situlah menggunakan beberapa jenis sistem kisi dapat membantu.

Beberapa desainer diketahui benar-benar membuat ulang desain dari awal menggunakan lingkaran, garis, dan bentuk, dalam semacam sistem kisi di belakangnya untuk menciptakan karya seni yang sempurna. Biasanya inilah yang membawa desain yang layak menjadi desain yang sempurna.

Eksekusi ide yang sempurna dan tanpa cela membuat perbedaan besar, dan merupakan keterampilan yang layak untuk dikuasai.